Apa itu Alkitab Versi King James dan Sejarahnya

Alkitab Versi King James

Tepatnya 451 tahun setelah 19 Juni 1566, kelahiran Raja James I dari Inggris, satu pencapaian pemerintahannya masih berdiri di atas yang lain: terjemahan Inggris 1611 dari Perjanjian Lama dan Baru yang menyandang namanya. The King James Bible, salah satu buku yang paling banyak dicetak, mengubah bahasa Inggris, menciptakan frasa sehari-hari seperti “akar segala kejahatan.”

Tapi apa yang memotivasi James untuk mengizinkan proyek tersebut?

Dia mewarisi situasi keagamaan yang kontroversial. Hanya sekitar 50 tahun sebelum dia berkuasa, saudara tiri Ratu Elizabeth I, Ratu Mary I (“Bloody Mary”), seorang Katolik, telah mengeksekusi hampir 250 orang Protestan selama masa pemerintahannya yang singkat. Elizabeth, sebagai Ratu, menegaskan legitimasi Gereja Anglikan ayahnya Henry VIII, tetapi mempertahankan penyelesaian di mana Protestan dan Puritan diizinkan untuk mempraktikkan variasi agama mereka sendiri. Gereja Anglikan dengan demikian diserang oleh kaum Puritan dan Calvinis yang berusaha menyingkirkan para uskup dan hierarki mereka. Akhirnya, pada tahun 1640-an, perselisihan sengit ini menjadi katalisator Perang Saudara Inggris. Tetapi selama pemerintahan Yakobus, mereka diekspresikan dalam forum yang sangat berbeda.

Alkitab Versi King James

Terjemahan teks-teks kuno meledak pada abad ke-15. Para sarjana di Italia, Belanda, dan di tempat lain menyempurnakan bahasa Latin Cicero dan mempelajari bahasa Yunani dan Ibrani. “Penemuan kembali” bahasa-bahasa ini dan munculnya percetakan memungkinkan akses ke pengetahuan tidak hanya sekuler (Klasik pagan) tetapi juga suci (Alkitab dalam bahasa aslinya). Pasar baru untuk teks terjemahan menciptakan permintaan mendesak bagi individu yang mampu membaca bahasa kuno. Pemenuhannya tidak terlihat lebih baik daripada di yayasan di Universitas Oxford pada tahun 1517, oleh salah satu penasihat pribadi Henry VIII, dari Corpus Christi College — lembaga Renaisans pertama di Oxford, yang kepemilikan manuskrip tiga bahasa dalam bahasa Latin, Yunani dan Ibrani Erasmus sendiri dirayakan.

Pada waktu bersamaan, Para cendekiawan Protestan menggunakan pembelajaran baru mereka untuk menerjemahkan Alkitab ke dalam bahasa yang sama, yang dimaksudkan untuk memberi orang hubungan yang lebih langsung dengan Tuhan. Hasilnya, di Inggris, adalah penerbitan terjemahan yang dimulai dengan Alkitab William Tyndale tahun 1526 dan berpuncak pada apa yang disebut “Alkitab Jenewa” yang diselesaikan oleh kaum Calvinis yang diasingkan oleh Ratu Mary ke Swiss.

Ini adalah Alkitab yang paling populer di kalangan reformis pada saat aksesi Yakobus. Namun peredarannya mengancam para uskup Anglikan. Geneva Bible tidak hanya menggantikan terjemahan mereka (yang disebut juga sebagai Bishops’ Bible), tetapi juga tampaknya menantang keutamaan penguasa sekuler dan otoritas uskup. Salah satu anotasi pedasnya membandingkan belalang Apocalypse dengan gerombolan “Prelat” yang mendominasi Gereja. Yang lain menyebut para rasul dan Kristus sendiri sebagai “orang-orang bodoh yang suci”, sebuah ungkapan yang menyetujui yang dimaksudkan untuk membangkitkan rasa jijik mereka terhadap “semua kemegahan lahiriah” yang bertentangan dengan dugaan dekadensi Gereja Anglikan dan Katolik.

Pada 1604, Raja James, seorang sarjana agama yang telah menerjemahkan ulang beberapa mazmur, berusaha menyatukan faksi-faksi ini — dan rakyatnya — melalui satu teks yang diterima secara universal. Gagasan itu diusulkan pada konferensi para sarjana di Hampton Court oleh https://www.pragmaticcasino.org/, seorang Puritan, John Rainolds, Presiden ketujuh Corpus Christi College. Rainolds berharap James akan memalingkan wajahnya terhadap Bishops’ Bible, tetapi rencananya menjadi bumerang ketika Raja bersikeras bahwa terjemahan baru didasarkan pada itu dan mengutuk catatan “sebagian, tidak benar, menghasut” dari terjemahan Jenewa.

Meskipun kecewa, Rainolds terus mendesak dan dituntut untuk memproduksi terjemahan para Nabi. Dia memulai pekerjaannya dengan sebuah komite di kamarnya, yang masih digunakan sehari-hari sampai sekarang, di Corpus Christi College, karena lima komite serupa di tempat lain menerjemahkan buku-buku Alkitab yang berbeda. Para cendekiawan ini memeriksa setiap kata untuk menentukan pergantian frasa yang paling tepat sebelum mengirimkan karya mereka ke kolega untuk konfirmasi. Proses tersebut, yang oleh seorang sejarawan disebut sebagai nenek moyang “peer-review” modern, berlangsung selama tujuh tahun. Rainolds, sekarat pada 1607, tidak pernah melihat publikasi karya besarnya empat tahun kemudian.

Baca juga : Imbalan Dari Kehidupan Umat Kristen

Diselenggarakan untuk merayakan ulang tahun ke-seratus dari Corpus Christi College (sebuah institusi sekuler terlepas dari namanya), pameran baru “500 Tahun Harta Karun dari Oxford” – sekarang di Museum Universitas Yeshiva di Pusat Sejarah Yahudi Manhattan – mencakup beberapa manuskrip Ibrani hampir pasti dikonsultasikan oleh Rainolds dan rekan-rekannya, termasuk salah satu komentar tertua oleh sarjana rabbi abad pertengahan yang hebat, Rashi. Satu set catatan penerjemah sendiri — satu dari hanya tiga salinan yang masih ada (lihat di atas di sebelah kiri) — juga disertakan. Teks berharga ini menunjukkan garis-garis Yunani, Latin dan Inggris, mengungkapkan keahlian rinci di balik Alkitab King James — sebuah bukti tidak hanya untuk upaya tak kenal lelah dari John Rainolds, tetapi juga pentingnya belajar dalam salah satu karya keagamaan paling berharga bagi umat manusia.

© Copyright 2021 livingwatersweb.com All Rights Reserved