BAGAIMANA SAYA TAHU JIKA PERTOBATAN SAYA ASLI

BAGAIMANA SAYA TAHU JIKA PERTOBATAN SAYA ASLI

Penting untuk agen demo slot memiliki sikap serius tentang hal ini. Jika kita tidak mengakui dosa kita, apa yang kita katakan? Bahwa kita tidak memiliki dosa? Bahwa kita tidak berdosa? Kemudian kita membuat Tuhan menjadi pendusta (1 Yohanes 1:8). Itu juga berarti mengabaikan darah Yesus Kristus yang terus menyucikan kita dari segala dosa. Kita perlu terus datang dalam pertobatan karena kita terus berbuat dosa. Jika kita terus berbuat dosa tanpa bertobat, kita mengeraskan diri di dalamnya dan tidak dapat memiliki persekutuan yang benar dengan Tuhan.

Ini membantu untuk menetapkan terlebih dahulu apa yang kita maksud dengan pertobatan. James Durham memberikan definisi yang membantu. Pertobatan adalah karya rahmat pengudusan, yang timbul dari rasa dosa yang diampuni dan harapan akan belas kasihan di masa depan. Itu membuat hati marah terhadap dosa masa lalu dan dihangatkan dengan keinginan dan cinta terhadap belas kasihan yang mereka harapkan. Pertobatan ini sejalan dengan iman, yang bertindak untuk mencapai pengampunan yang diharapkan dengan kesan menyeluruh tentang kebebasan pengampunan di samping perasaan berdosa orang tersebut. Ini adalah dukacita yang saleh yang dibicarakan dalam 2 Korintus 7:11 dan di tempat lain di mana pertobatan diperlukan agar dosa diampuni. Ini juga mencakup berbalik dari dosa dan berusaha untuk menaati Allah.

Dalam kutipan yang diperbarui berikut ini, Durham melanjutkan berbicara tentang bagaimana kita dapat mengidentifikasi pertobatan sejati. Ini bukan hanya tentang perasaan seperti apa yang kita miliki dan sejauh mana perasaan itu dialami. Ada cara yang lebih objektif untuk mengidentifikasi apakah pertobatan adalah hal yang nyata atau tidak.

1. PERTOBATAN SEJATI BUKAN GELAR TERTENTU

PERTOBATAN SEJATI BUKAN GELAR TERTENTU

Tuhan tidak memerlukan beberapa tingkat pertobatan kategoris, tetapi Dia memang membutuhkan pertobatan yang tulus bersama dengan buah-buah yang secara alami menyertainya.

2. PERTOBATAN SEJATI BUKAN EMOSI TERTENTU

Anda tidak bisa menilai ketulusan pertobatan Anda hanya dengan kesedihan, kengerian atau kesedihan yang terkadang menyertainya. Anda juga tidak dapat menilai dengan berapa lama Anda terus dalam emosi seperti itu saat bertobat. Pertobatan dapat menjadi tulus bahkan ketika ada sedikit pengertian tentang hal-hal ini. Pengalaman menunjukkan hal ini. Pertobatan mungkin tidak sehat ketika ada banyak kesedihan yang dirasakan, bahkan dalam jangka waktu yang lama.

3. PERTOBATAN SEJATI MEMILIKI PENYEBAB DAN EFEK YANG BENAR

Cara terbaik untuk menilai keikhlasan pertobatan adalah dengan sebab dan akibatnya. Ini adalah pertanda baik jika pertobatan disebabkan oleh kekhawatiran tentang kehormatan Tuhan. Dampak dari keprihatinan ini adalah: dosa menjadi kebencian bagi Anda, Anda merendahkan diri sendiri dan Anda sangat menghargai dan menghargai kasih karunia Allah di dalam Kristus Yesus sehingga Anda jatuh cinta padanya. Ini berbalik, dipahami dengan benar, dan itu mencakup semua fitur penting dari pertobatan apa pun tingkat kesedihannya.

4. PERTOBATAN SEJATI DAPAT TERLIHAT ATAU TERSIRAT

PERTOBATAN SEJATI DAPAT TERLIHAT ATAU TERSIRAT

Pertobatan dinyatakan secara eksplisit ketika orang mengetahui bahwa hal-hal tertentu adalah dosa dan bahwa mereka sendiri bersalah atas dosa-dosa ini. Mereka kemudian secara tegas dan tegas mengakui hal ini dan berbalik dari dosa-dosa tersebut. Di lain waktu, pertobatan tersirat. Inilah saat orang-orang tergerak dengan rasa keberdosaan mereka secara umum. Mereka mungkin masih bersalah atas beberapa hal yang tidak mereka sadari sebagai dosa, atau mereka tidak menyadari bahwa mereka bersalah atas dosa-dosa ini. Ada juga banyak fakta yang dilupakan orang, atau tidak diperhatikan, atau tidak dipikirkan. Pemazmur berdoa untuk dibersihkan dari dosa-dosa yang tersembunyi (Mazmur 19:12). Pertobatan implisit diperlukan untuk pengampunan, tetapi tidak perlu pertobatan harus eksplisit untuk setiap dosa tertentu yang dilakukan seseorang.

5. PERTOBATAN SEJATI MUNGKIN SEBENARNYA ATAU TERSIRAT

Kadang-kadang pertobatan adalah aktual untuk dosa-dosa tertentu. Misalnya, ketika Petrus bertobat dari penyangkalannya, dan Daud bertobat dari pembunuhannya. Di lain waktu, pertobatan tersirat. Seseorang mungkin memiliki perhatian hati tentang beberapa dosa tertentu dan untuk kecenderungan yang rusak dan tubuh kematian yang berasal darinya. Namun mungkin ada dosa-dosa khusus lainnya yang tidak mereka sadari sebagai dosa atau mereka tidak secara khusus memikirkan dan menyesalinya. Mereka memiliki pertobatan tersirat untuk dosa-dosa ini. Ini karena: (a) Mereka bertobat dari segala dosa pada akar dan benihnya. Ini menyiratkan kebencian terhadap semua dosa yang bercabang dari akar ini; (b) Dosa-dosa yang mereka pertobatkan dipertobatkan karena apa yang umum terjadi pada semua dosa—kurangnya kesesuaian dengan hukum Allah. Mereka membenci esensi dan ciri khas dari dosa seperti itu, dan dalam pengertian ini mereka bertobat dari semua dosa dengan implikasi. Asas inilah yang diperlukan untuk pertobatan sejati.

© Copyright 2021 livingwatersweb.com All Rights Reserved