Apa Tujuan Baptisan bagi Orang Kristen?

Apa Tujuan Baptisan bagi Orang Kristen

Mengapa orang dibaptis? Ada lelucon lama yang populer di kalangan pendeta dan pengkhotbah. Seorang pendeta baru sedang makan siang dengan beberapa rekan ketika dia mulai meratapi tentang sekelompok kelelawar yang tinggal di menara lonceng gereja. "Saya tidak tahu harus berbuat apa," katanya, "sepertinya tidak ada yang bisa menyingkirkan mereka." Pendeta lain menunjukkan bahwa dia memiliki masalah yang sama di gerejanya. Akhirnya, seorang pendeta yang bijaksana dan berpengalaman menawarkan solusi; “Baptis saja mereka,” sarannya, “maka kamu tidak akan pernah melihat mereka lagi!”

Lelucon itu memainkan realitas yang kita semua terlalu sadari; baptisan tidak selalu memiliki arti yang seharusnya. Mereka yang bekerja di gereja melihat banyak individu dan keluarga datang untuk pembaptisan tetapi kemudian menghilang. Beberapa orang mungkin melihat baptisan sebagai ritus peralihan untuk diselesaikan – mencentang kotak keagamaan; Orang lain mungkin memandang baptisan sebagai cara mudah untuk memuaskan kecenderungan agama nenek dan kakek. Untuk alasan apa pun, baptisan tidak selalu menunjukkan adanya iman yang hidup dan aktif.

Realitas ini sangat kontras dengan cara baptisan disajikan dalam Perjanjian Baru. Secara alkitabiah, baptisan adalah indikator penting dari iman seseorang (atau keluarga) kepada Tuhan yang disalibkan dan bangkit, dan tanda keanggotaan seseorang dalam “Jalan Itu”. Jauh dari sekadar tindakan eksternal yang dilakukan untuk memenuhi persyaratan agama dogmatis, esensi kehidupan Kristen, dan iman, dimulai dengan pembaptisan seseorang.

Mengapa Orang Dibaptis: Baptisan Adalah Penyelaman ke dalam Kehidupan Baru

Mengapa Orang Dibaptis Baptisan Adalah Penyelaman ke dalam Kehidupan Baru Ketika berpikir tentang baptisan, asosiasi pertama yang dimiliki banyak orang adalah dengan sosok Yohanes Pembaptis. Setiap Injil mencatat bagaimana Yohanes berdiri di Jordon, membaptis orang dalam tindakan pertobatan. Yohanes memanggil orang-orang untuk mempersiapkan kedatangan Mesias, yang diungkapkan melalui upacara pembasuhan lahiriah. Ini adalah penyimpangan dari upacara pembasuhan yang dilakukan oleh orang-orang Yahudi yang setia pada masa itu. Orang Yahudi yang setia sering membenamkan diri (Yunani: baptizo) di kolam umum sebelum pergi ke bait suci. Pencelupan seperti itu, kadang-kadang dilakukan di bawah pengawasan imam Lewi, merupakan tindakan pembersihan agama dan akan diulangi setiap kali seseorang ingin masuk ke pelataran bait suci.

Namun, pencelupan yang ditawarkan oleh Yohanes berbeda dari pembersihan di atas, baik dalam frekuensi maupun maknanya. Yohanes membaptis orang sebagai tindakan tunggal yang mewakili berbalik dari dosa dan kesesatan. Salah satunya ditenggelamkan di sungai Jordon sebagai tanda mereka berbalik menuju zaman mesianik yang menyingsing. Berdiri di tepi Jordon, John mengumumkan kedatangan Mesias yang telah lama ditunggu-tunggu. Pembaptisannya begitu populer sehingga “seluruh Yudea pergi ke Jordon untuk dibaptis oleh Yohanes” (Markus 1:8).

Yang penting, baptisan Yohanes bukanlah baptisan yang sama yang dialami orang Kristen. Melalui kebangkitan dan kenaikan Kristus, baptisan memiliki pemahaman yang berbeda. Bagi orang Kristen, baptisan bukanlah pemurnian ritual atau ritual persiapan. Sebaliknya, baptisan adalah pencelupan dalam kehidupan baru yang ditawarkan oleh Yesus. Misalnya, setelah khotbah Pentakosta, sekitar 3000 orang dibaptis (Kisah Para Rasul 2:41). Baptisan menjadi respon yang tepat untuk mendengar (dan menerima) Injil. Di seluruh kitab Kisah Para Rasul, para rasul sering mengimbau orang-orang untuk ”Bertobat dan dibaptis”. Pertobatan secara sederhana berarti berbalik, mengubah arah. Jadi, panggilan baptisan pada dasarnya adalah panggilan untuk mengubah hidup seseorang kepada Yesus dan dibenamkan dalam Roh-Nya. Bagi mereka yang bangkit dari air baptisan, baptisan berarti menjalani hidup baru.

Yang penting, cara hidup baru ini bukan sekadar cara berpikir baru tentang hidup. Kristus mempengaruhi perubahan. Seseorang secara fundamental diubahkan dalam air baptisan. Tanda lahiriah dan kasat mata (air) bersaksi tentang transformasi batin (kehidupan baru). Rasul Paulus mengatakan demikian, “Karena itu kita telah dikuburkan bersama-sama dengan Dia melalui baptisan ke dalam kematian, supaya sama seperti Kristus dibangkitkan dari antara orang mati oleh kemuliaan Bapa, kita juga dapat hidup dalam hidup yang baru” (Roma 6: 4). Baptisan adalah bergabung dengan kematian Kristus dan berbagi dalam kebangkitan-Nya. Ini berarti bahwa sejak saat pembaptisan, seseorang mulai menjalani hidup yang sangat kekal yang dijanjikan dalam Kristus Yesus.

Baptisan Adalah Tentang Penyelaman dalam Komunitas Baru

Bagaimana kita memahami kehidupan baru ini? Ini adalah pertanyaan dari cq9 yang dihadapi orang-orang Kristen mula-mula, dan sama halnya dengan kita sekarang. Terlalu sering baptisan dipahami secara individualistis. Apakah baptisan untuk orang dewasa atau bayi, diasumsikan bahwa itu adalah ritus untuk individu saja. Tentu, keluarga dan teman-teman mungkin menonton dengan antusias dan gembira, tetapi mereka sama sekali tidak terlibat dalam baptisan itu sendiri. Baptisan adalah kejadian yang diberkati antara individu dan Tuhannya.

Baca juga artikel berikut ini : Kursus Kekristenan Yang Perlu Anda Ikuti

© Copyright 2022 livingwatersweb.com All Rights Reserved